Ambisi Wijaya – 01

Tempat berbagi Cerita Sex Terbaru dan Terupdate 2015, Cerita Mesum, Cerita Ngentot,
Cerita Dewasa, Cerita Tante-Tante, Sange, Foto ABG, Foto HOT, Tips Bercinta. dan masih banyak lagi.

payudara gede, dada gede, susu gede, toket gede, toge gede (6)_WMCerita ini bermula dari permulaan abad ke 13, dimana kerajaan Kediri berdiri megah dan perkasa.

Pada suatu malam, dimana para nelayan sedang berlabuh untuk mencari ikan di laut Jawa. Malam gelap gulita, dan tepat pada saat itu terjadi gerhana bulan.

“Wah, bulan menghilang,” kata seorang nelayan sambil mendayung perahunya.
“Sepertinya akan terjadi hal yang buruk, menimpa negeri Jawa,” kata nelayan yang lain.
“Ah.. Itu hanyalah takhyul, jangan percaya yang tidak tidak”

Karena malam itu sangat gelap gulita, maka para nelayan itu menghentikan perahu mereka sesaat agar tidak tersesat di lautan luas. Kemudian terdengarlah suara orang berbicara dan ombak air bergelombang besar.

“Suara apa itu?” tanya seorang nelayan.

Namun karena mereka tidak dapat melihat apa apa, maka mereka pun hanya terdiam saja. Dan kemudian beberapa saat kemudian, gerhana bulan pun selesai. Cahaya bulan kembali bersinar terang. Para nelayan itu kemudian melihat ke arah dimana suara aneh itu datang, dan saat mereka berpaling, terlihatlah sebuah logam baja raksasa bergambar wajah yang menyeramkan.

“Ah Naga raksasa! Ayoo kabur,” teriak salah seorang nelayan.

Namun yang mereka lihat bukanlah seekor naga, namun sebuah kapal raksasa yang berlabuh tepat di depan mereka. Kapal itu berbekal sebuah logam raksasa bertulisan huruf aneh yang menyerupai huruf sansekerta.

“Brak!”

Kapal raksasa itu menabrak perahu nelayan dan para nelayan pun hanyut terseret ombak raksasa yang berasal dari kapal raksasa itu. Salah seorang nelayan sebelum tenggelam ke dalam laut, ia pun merasa kaget dan tidak percaya apa yang baru saja ia lihat. Di belakang kapal raksasa tersebut, ada ribuan kapal raksasa lainnya mengikuti dari belakang. Di setiap tepi kapal ada tiang bendera besar yang melambai-lambai. Bendera itu berwarna kuning emas dan bergambarkan naga yang sedang bersiap perang.

Nelayan itu berteriak,

“Tolong!”

dan dari jauh terlihatlah ada seorang pria berdiri di tepi kapal. Pria itu memakai baju perang aneh yang terbuat dari baja. Kepala pria itu botak dan ada rambut panjang terkepang lurus kebawah di atas kedua telinga mereka. Pria itu mengambil suatu benda dimana nelayan tersebut tidak dapat melihatnya, karena sinar bulan yang terang sedikit terhalang kapal. Tiba-tiba sebuah anak panah besar melayang dan tertancap tepat di leher nelayan tersebut. Nelayan itu pun mati dan tenggelam di laut Jawa. Ternyata kapal-kapal raksasa itu adalah kapal milik kerajaan Monggolia dari daratan utara.

Seorang pria yang baru saja memanah nelayan itu ternyata adalah seorang tentara perang. Ia pun pergi ke dalam kapal dan melaporkan yang baru saja ia lakukan kepada atasannya.

“Apakah ada yang berhasil lolos,” tanya atasannya.
“Tidak Jendral Subodai”. Setelah itu ia pun pamit dan kembali ke posnya.

“Ha.. ha.., akhirnya kita bisa menghancurkan kerajaan Kertanegara,” jawab seorang panglima yang berdiri disamping sang Jendral.
Lalu jendral Subodai pun berkata,
“Jangan terlalu buru-buru panglima Meng Chi, Aku tidak mau perang ini gagal karena dendammu dengan raja Kertanegara”.
Setelah mendengar itu lalu panglima Meng Chi pun geram dan berkata,
“Kau tidak pernah merasakan malunya wajah seseorang di lukai dengan pedang”.

Jendral itu hanya terdiam, lalu bangun dari tempat duduknya dan berjalan untuk istirahat ke kamarnya. Beberapa saat kemudian, ribuan kapal raksasa tentara Mongol telah memasuki Pantai Utara Jawa.

Akhirnya pagi pun tiba, kapal Mongol pun merapat ke pantai Jawa. Sekitar 13000 Tentara berkuda dipimpin oleh Jendral Subodai, dan panglima Meng Chi keluar dari kapal dan berjalan menuju Kerajaan Kertanegara. Tentara Mongol itu berjalan dari pagi hingga siang hari dan tidak menemukan petani maupun warga sekitar.

“Bah, dimana orang-orang? Apakah mereka semua mengumpat di bawah tanah” kata Meng Chi.
“Mungkin mereka sudah tahu kalau kita akan datang, dan mereka pun telah bersiap siaga” kata Jendral Subodai.

Beberapa saat kemudian, terlihatlah istana Kertanegara.

“Serang!” teriak Meng Chi dan ribuan tentara berkuda menyerang ke dalam istana dengan membabi buta.
“Jangan bodoh, mungkin didalam ada jebakan” teriak Subodai, namun segalanya sudah terlambat, dan sebagian besar tentara sudah masuk ke dalam istana. Subodai pun segera mengejar Meng Chi dan akhirnya terlihat lah Meng Chi di depan barisan tentara.
“Apa yang kau lakukan..” teriak Subodai.

Meng Chi tidak menjawab. Ia hanya melihat kedepan. Subodai pun mencoba melihat kedepan dan terlihatlah pintu gerbang istana yang telah hangus terbakar. Rumah-rumah penduduk telah hancur. Akhirnya mereka pun menjelajah istana itu dan menemukan banyak mayat tentara. Akhirnya mereka pun menemukan makam raja Kerajaan Kertanegara.

“Puih,” Meng Chi meludah kemakam itu lalu berjalan keluar dari istana.

Subodai pun akhirnya kembali ke Kapalnya. Pada malam harinya Meng Chi pun kembali ke kapal dengan membawa banyak tahanan. Para tahanan adalah rakyat desa sekitar yang memutuskan untuk tinggal didaerah itu. Setelah ditanya, para rakyat-pun menjawab bahwa Kerajaan kertanegara telah dihancurkan oleh Kerajaan Kediri. Meng Chi menjadi marah dan kecewa karena ia ingin sekali membunuh raja Kertanegara dengan tangannya sendiri. Karena emosinya maka ia pun mengeluarkan pedang dan membelah meja makan. Melihat itu maka Jendral Subodai mengeluarkan pedangnya dan menyerang Meng Chi, namun tidak membunuhnya.

“Aku sudah cukup muak melihat tindakanmu yang sembrono. Pagi ini kita bisa saja masuk jebakan musuh karena emosimu. Akulah pemimpin disini bukan kamu”.

Setelah itu Subodai memerintahkan untuk menghukum para tentara berkuda yang mematuhi Meng Chi untuk menyerang ke dalam istana Kertanegara. Meng Chi pun marah dan tidak dapat berbuat apa-apa. Ia pun pergi ke dalam kamarnya dan membawa seorang wanita desa ke dalam.

Wanita itu berlari dan berteriak didalam kamar. Meng Chi mengejarnya dan memeluknya dari belakang. Wanita itu lalu dilempar ke ranjang dan Meng Chi pun mencampakan dirinya tepat ke atas wanita itu. Baju wanita itu disobek-sobek dan terlihatlah kedua payudara yang besar. Meng Chi lalu meraba-raba kedua payudara itu dengan ganas. Bibir Meng Chi langsung mencium bibir wanita itu, sehingga ia tidak dapat berteriak lagi.

Lidah Meng Chi langsung menerobos ke dalam mulut wanita itu dan mereka pun berciuman selama 15 menit. Wanit itu pun lemas dan tidak dapat berontak lagi. Meng Chi pun bangkit dari wanita itu dan menelanjangkan dirinya. Lalu ia pun merobek pakaian wanita itu bagian bawah. Wanita itu pun kembali meronta-ronta. Meng Chi lalu merangkul punggung wanita itu dan mendorongnya ke dada ia sendiri. Sekarang tubuh mereka berdua telah saling menempel.

“Ha ha ha, wanita Jawa memang enak untuk dirasa”.

Warna tubuh wanita yang hitam kecoklatan itu membangkit nafsu seks Meng Chi. Kedua paha wanita itu dipaksa buka dan diapitkan ke pinggulnya Meng Chi. Kedua tangan Meng Chi meraba-raba punggung wanita itu dengan ganas. Beberapa saat kemudian berhasil lepas dari kedua tangan itu dan menjatuhkan dirinya ke ranjang. Ia berusaha merangkak kabur namun Meng Chi malah senang dan bergairah melihat pantat wanita itu yang elastis dan kecoklatan. Meng Chi lalu memegang pantat wanita itu dan mencium serta menjilati seluruh pantat itu.

“Ah.. Ah..” desah wanita itu.

Meng Chi lalu menjilati lubang pantat itu. Lidahnya masuk sampai ke dalam lubang pantat. Wanita itu tidak dapat berbuat apa-apa. Lalu Meng Chi berpindah tempat dan menjilati lubang vagina.

“Ah..”

Wanita itu berbaring diranjang dan kedua tangannya mencoba mendorong kepala Meng Chi. Beberapa saat kemudian kepala Meng Chi pun terdorong keluar, namun Meng Chi langsung berdiri dan berjongkok di depan wanita itu dan memasukan penisnya ke dalam mulut wanita. Wanita itu berteriak dan berusaha menghindar, namun ia tidak dapat berontak. Penis Meng Chi telah masuk ke dalam mulut wanita itu. Tangan kiri Meng Chi memencet kepala wanita itu dan mendorongnya ke arah penis. Tangan kanannya memegang dagu wanita itu dan mengoyangkannya. Lidah wanita itu otomatis ikut goyang dan menjilati penisnya dari dalam mulut.

Meng Chi pun merasa nafsunya makin besar. Ia pun mengeluarkan penisnya dan menusukannya ke vagina wanita itu. Wanita itu meronta kesakitan, karena vaginanya kecil, dan penis panglima Mongol itu besar. Meng Chi tidak memperhatikan wanita itu. Ia hanya mendorong penisnya keluar masuk di vagina itu. Beberapa saat kemudian wanita itu kejang-kejang. Meng Chi mengerti bahwa cairan wanita itu telah keluar dan wanita itu telah mencapai tahap orgasme. Namun Meng Chi masih belum puas. Ia tidak ingin wanita itu pingsan, maka ia berganti tempat. Ia memasukan penisnya ke dalam pantat wanita itu. Wanita itu meronta kesakitan dan akhirnya ia hanya bisa menangis. Beberapa saat kemudian Meng Chi mencapai tahap orgasme. Spermanya muncrat didalam pantat wanita itu.

“Ah.. Ha ha..” tertawa Meng Chi.

Lalu ia pun tidur lemas dan memeluk wanita itu dari belakang. Pada pagi harinya wanita itu di tahan didalam kamar. Meng Chi mengancam akan membunuh seluruh keluarga wanita itu, apabila wanita itu kabur.

Meng Chi pun keluar dari kapal dan menemui Subodai. Jendral Subodai berkata bahwa ia akan menarik seluruh pasukannya dan kembali ke negeri Monggolia. Meng Chi pun menyetujuinya karena ia telah mendapat apa yang ia inginkan. Tiba-tiba seorang tentara masuk ke kamar itu dan melapor kepada Subodai bahwa ada seorang bernama Wijaya membawa ratusan tentara dan ingin bernegoisasi. Subodai pun mempersilahkan Wijaya untuk masuk dan bernegoisasi.

Wijaya menceritakan asal usulnya dan akhirnya ia membentuk perjanjian kepada Subodai bahwa, apabila Subodai membantu Wijaya untuk menghancurkan kerajaan Kediri, maka Subodai akan diberi setengah wilayah dari tanah Jawa. Meng Chi langsung tersenyum dan ingin menyetujuinya, namun ia tidak dapat berkata apa-apa, karena takut akan jendral Subodai. Subodai hanya terdiam, lalu berkata bahwa ia akan memikirkan hal tersebut. Maka Wijaya dan Meng Chi pun meninggalkan ruangan itu untuk sesaat.

Pada waktu Subodai masih memikirkan hal tersebut, ada seorang wanita cantik masuk ke dalam ruangan itu dengan membawakan minuman teh.

“Silahkan dicicipi Jendral,” jawab wanita cantik itu.

Wanita itu berpakaian sangat seksi, paha wanita itu terlihat sedikit saat berjalan, dan dada wanita itu terlihat menonjol tertutup pakaian itu. Warna kulit wanita itu putih kecoklatan.

“Siapakah engkau?” tanya Subodai.
“Dinda adalah putri dari panglima Wijaya. Biasanya Dinda dipanggil Ayu”.

Lalu ia pun mempersilahkan Subodai untuk minum, namun ia malah terjatuh. Subodai langsung memegangnya agar tidak jatuh, namun Ayu telah terjatuh dan tepat terpeluk oleh Subodai. Bibir Ayu secara tidak sengaja menempel di bibir Subodai. Lalu mereka berdua pun berciuman sambil berpelukan. Tangan Subodai merangkul Ayu dan tangan yang satunya lagi telah menempel di pantatnya Ayu. Paha Ayu pun dengan otomatis menempel dan mengunci kaki Subodai. Tiba-tiba terdengar suara Wijaya dari luar ruangan itu,

“Ayu, jangan menganggu Subodai lama-lama”.

Lalu Ayu pun bangun dari pelukan dan keluar dari ruangan itu. Dari belakang terlihat pantat Ayu yang molek dan padat. Subodai pun bangkit dan terbengong-bengong akan kecantikan Ayu.

Ke bagian 2

This entry was posted in Cerita Sex Fiction and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink.