Gadis Pemijat 02

Kumpulan Cerita Sex Bergambar – Dengan Kualitas Gambar Terbaik, Kumpulan Cerita Sex Sedarah, Cerita Sex ABG, Cerita Sex Istri, Cerita Sex Janda, Cerita Sex Lesbian, Cerita Sex Mahasiswi, Cerita Sex Masturbasi, Cerita Sex Ngentot, Cerita Sex Pelajar, Cerita Sex Perkosaan, Cerita Sex Pramugari, Cerita Sex Remaja, Cerita Sex Selingkuh, Cerita Sex Setengah Baya, Cerita Sex SPG, Cerita Sex Suster, Cerita Sex Tante, Cerita Sex WTS, Terbaru dan Terbaik.

Cewek Bugil Ngentot,  daily_WM
Cerita Sex Bergambar Dengan Kualitas Terbaik

Sambungan dari bagian 01

Aku ikutin perintahnya, prajurit muda lebih mengandalkan tenaga, berhadapan langsung, dan menekan sebaliknya prajurit tua lebih mengandalkan pikiran, menghindari kontak langsung, cenderung mengikuti (bukan mengalah), hasilnya tak jauh beda dengan yang muda hebatnya lagi tanpa keluar tenaga.

“Kenapa kok nggak pakai CD sih? Kamu khan lagi hamil,” tanyaku.
“Habis capek tiap kencing harus melorotin celana ketat. Tadi sewaktu keluar yang ke tiga udah kebelet banget jadi pas masuk nggak ketahan keluar. Yah sudah basah, mau pakai cadangan ada di lemari bawah, naik turun kan capek Mas. Tadi kencing pertama aja udah nggak bisa jongkok,” jawabnya panjang lebar. Perhatikan, panggilan sudah berubah. Artinya dia sudah mulai mengenal. Pantes saat kontak dengan pahanya terasa dingin kemungkinan dari air saat membasuh setelah kencing.

“Memangnya kenapa? Khan ada toliet jongkok,” kataku.
“Toliet khan jorok Mas bekas orang banyak, jadi kencingnya sambil berdiri tetapi kakinya dibuka lebar biar nggak kena,” jawabnya.
“Kamu nggak takut kerja tanpa CD?” kataku.
“Aku tadi diberi tahu sama Mbak Anita, kalau Mas orangnya nggak reseh,” katanya.
Ha ha, belum tahu dia, jawabku dalam hati. Mungkin pergantian panggilan tadi berubah setelah ada sekilas info dari Mbak Anita. Setelah selesai memijat punggung, dia mulai mengeringkan krim dengan cara seperti tadi.

“Mas balik,” katanya.
Aku segera membalikkan badanku, sambil kulihat wajahnya, dia tidak melihatku, tetapi melihat kemaluanku yang masih “bobo siang” sambil menutupnya dengan handuk kecil.
“kok dicukur Mas?” tanyanya setelah melihat burung yang tanpa bulu.
“Kamu sendiri kenapa kok dicukur?” tanyaku.
“Kalau ditanya dijawab dulu dong Mas!” katanya.
“Yah biar bersih aja,” jawabku.
“Apa nggak geli Mas dicukur gitu?” tanyanya.
“Eh, kamu nanya terus kapan jawabnya?” tanyaku. Dianya tersenyum. Bibir bagian bawahnya (yang di wajah yah) lumayan tebal ada belahan di bagian tengahnya. Bibirnya dibalut pewarna berwarna pink, kontras dengan kulit putihnya. Matanya bulat sekali.
“Yah biar bersih juga. Nanti kalau sewaktu-waktu melahirkan, nggak buru-buru mencukurnya. Mas aku ke toilet dulu yah?” jawabnya sembari ijin yang ke empat kalinya.

Kalau melihat posisi kandungannya sih udah di bawah, nampak sudah waktunya. Dia masuk ke kamar, dan naik ke atas tempat tidur, meminggirkan ke dua kakiku, sehingga bisa duduk di pinggi tempat tidur.

“Berapa usia kandunganmu?” tanyaku.
“Tujuh bulan lewat, Mas,” jawabnya.
“Suamimu kok tega, udah seperti ini kok masih disuruh kerja,” tanyaku.
“Lebih tega lagi Mas, dia tidak mengakui ini hasilnya, dan pergi begitu saja,” jawabnya sambil menunduk dan terus memijat.
“kok nggak di batalin aja?” tanyaku lagi.
“Biarin deh Mas, umurku sudah semakin tua, nanti nggak ada yang ngurus aku. Biarin deh aku usahakan sendiri,” jawabnya kalem bersamaan dengan selesainya mengeringkan salah satu kaki. Setelah kering dia menggosok betisku yang berbulu dengan handuk, kemudian mengangkangi kakiku tadi dan menggosok pahaku dengan handuk, dan terasa bulu betisku terasa beradu dengan sesuatu yang kasar. Aku pura-pura tidak tahu dan kuperhatikan wajahnya tidak berubah sedikitpun. Perubahan terjadi di balik handuk yang menutupi kemaluanku, seperti ada yang sedang mendirikan tenda.

Dia memijat kakiku yang sebelah. Perlakuan yang sama dengan kakiku yang sebelah tadi. Juga acara gesek-menggesek, sehingga makin sempurnalah rubuhnya tenda. Yah, dalam posisi terlentang kalau lagi “konak” nggak mungkin tegak sembilan puluh derajat, yang ada juga posisi jam sepuluh kurang sepuluh menit. Setelah selesai dengan kaki, diturunkan handuk kecil hingga menutupi kemaluanku saja dan..

“Perutnya dipijat Mas?” tanyanya.
“Terserah,” jawabku. Repot juga dia akan memijatnya, kalau sambil berdiri dia akan capek kalau dari samping membutuhkan tenaga yang lumayan banyak untuk menekan badanku. Yah terpaksa dia mengangkangi kemaluanku yang hanya dilapisi handuk kecil. Mulai memijat dari arah perut ke atas melebar ke sekitar pundak. Perlahan-lahan, semakin lama irama agak dipercepat.

Aku tidak tahu apakah percepatannya disebabkan prosedur pijatnya, ataukah ganjalan di kemaluannya yang semakin keras dan berdenyut-denyut. Disengaja atau tidak posisi batang kemaluanku berada di sela-sela bibir kemaluannya, hanya dipisahkan oleh handuk.

“Mas, kata Mbak Anita sama Mbak Anna, kalau ke sini nggak pernah main, kenapa sih?” tanyanya.
“Yang pentingkan puas Mbak, nggak main aja puas kok,” jawabku.
“Kalau sekarang aku ingin main sama Mas, gimana?” tanyanya.
Sewaktu berkata demikian, handuk sudah hilang sebagai pembatas. Hilangnya bukan ditarik tetapi terdorong oleh goyangan pantatnya. Jadi antara batangku dan bibirnya melekat.
“Berapa tips-nya?” tanyaku. Dia sudah menggoyangkan pinggulnya, kesepakatan belum terjadi pekerjaan sudah dimulai. Sebagai gambaran, bibir bawahnya lumayan tebal dan sudah cukup basah untuk penetrasi, maklum hamil (orang hamil lebih cepat basahnya karena kelenjar yang memproduksi lendir tertekan oleh kandungan).
“Seperti yang Mas berikan dengan Mbak Anita atau Mbak Anna,” katanya. Wah dilarang dumping harga rupanya di sini.
“Ya, sudah,” kataku. Begitu selesai aku bicara, bersamaan dengan mulai masuknya kemaluanku ke dalam kemaluannya. Ups, licin sekali (jadi ingat main bola saat kecil di tanah lapang dari tanah liat, nggak pernah membawa bola jauh, selalu terpeleset apalagi bila bertemu lawan pasti jatuh) tapi agak longgar, mungkin karena tekanan kandungan, dan ada sesuatu yang menyentuh di ujung kemaluan seperti ada benjolan di bagian dalam kemaluannya. Ternyata mulut rahimnya juga sudah turun.

Dia tidak melakukan gerakan naik turun, mungkin sudah terlalu lelah, jadi hanya bergoyang-goyang, tetapi goyangannya semakin lama semakin merunduk, bak padi yang semakin berisi, di kepalanya semakin berat, terdongak ke belakang, sementara pahanya terbuka sangat lebar mengingat perut besarnya. Dia berusaha agar klitorisnya bergesekan dengan bulu kemaluanku yang tumbuh kasar di atas batang kemaluanku. Beberapa menit kemudian dia membalikkan badannya tanpa melepas batangku yang tertanam. Sekarang dia menghadap ke kakiku. Gerakan yang sama dia lakukan, tanpa naik turun, tetapi menekan serta menggesek lubang anusnya yang agak keluar, bukan ambein lho, tetapi itu tekanan kandungan, sehingga lapisan bagian dalam anus yang lembut tergesek oleh bulu kemaluanku. Dia tidak mengeluarkan suara, tepatnya menahan lenguhannya, agar tak terdengar di luar kamar. Hanya deru nafasnya yang berfrekuensi tinggi, isap buang isap buang, semua dilakukan melalui hidung. Mungkin mulutnya dikunci dengan menggigit bibir bawahnya takut tak sengaja keluar suara.

Akhirnya tangannya meremas pergelangan kakiku dan mengedan. Terasa sekali denyutan lubang anusnya. Tidak berapa lama aku pun keluar juga. Dia diam sejenak menikmati semburan spermaku. Setelah selesai, sudah tidak ada semburan dia mengangkat pantatnya, dan saat batangku telepas dari lubangnya, dia berusaha menjepit labia minoranya dengan jarinya tetapi tetap aja ada yang berjatuhan spermaku yang agak kental di kemaluanku.

“Banyak banget sih Mas?” tanyanya, sambil membersihkan vaginanya yang tembem banget dan nonong, tetapi masih mengangkang di atas kemaluanku.
“Iya udah lama nih nggak dikeluarin,” jawabku, sambil membersihkan spermaku yang berjatuhan.
“Kamu suka nyabu?” tanyanya, sambil turun dari tempat tidur dengan sangat hati-hati.
“Suka nyapu rumah, nyapu halaman,” jawabku. Dia tersenyum.
“Maksudku narkoba,” katanya.
“Nggak, kenapa sih?” kataku.
“Pantes. Udah keluar kok nggak mengecil, masih besar dan keras,” katanya.
“Sok tahu” kataku.
“Eh iya lho Mas, aku punya tamu dia habis nyabu (sekarang sudah jadi trend memakai narkoba di kamar Papitra, kadang bersama WP-nya) aduh setengah mati aku ngeluarin pejunya,” katanya polos. Wah habis “O” ngomongnya udah nggak terkontrol nih sih Mbak. Saat aku bangun memang sih kemaluanku masih keras dan berdiri hanya sembilan puluh derajat ditunjang dengan beberapa urat yang menonjol.

“Terima kasih yah, Mbak. Kamu lagi hamil gini, semua tamu kamu perlakukan seperti ini semua?” tanyaku.
“Yah nggak Mas, kebetulan aku udah lama nggak ngewe, terus lihat punya Mas keras banget, udah gitu aku dapat info dari Mbak-Mbak kalau kamu kalau ke sini nggak pernah main, tetapi bayar penuh, artinya khan Mas orang bersih.”
“Oh, jadi di kamar tunggu WP, banyak saling tukar informasi yah?”
“Harus itu, biar kita nggak salah, yang lebih penting lagi ini,” katanya sambil menunjukkan leleran sperma yang meleleh keluar dari vaginanya.
“Maksudmu?” kataku nggak mudeng.
“Aku taruhan sama Mbak-Mbak yang pernah sama Mas, lumayan sepuluh ribuan sepuluh orang, ini sebagai bukti bahwa kamu main sama aku,” katanya.
Ha, kaget aku. Wah gila aku dijadikan obyek judi, dasar.
“Sebentar Mas, aku ke toilet,” katanya. Aduh bukan tamunya yang didulukan, malah dia yang duluan.

Nggak lama dia masuk, dan..
“Nih aku bawain handuk yang baru,” katanya dengan wajah yang kelihatan seneng banget.
“Katanya nggak kuat naik turun, kok sudah bawa handuk bersih dari bawah?” tanyaku.
“Khan minta tolong sama room boy,” katanya.
“Nah tadi ngambil CD minta tolong aja sama dia,” kataku.
“Nggak enak lagi Mas nanti dikira macam-macam, lagian khan tadi belum ada modal buat nyuruh room boy,” katanya.
“Maksudnya?” tanyaku lagi.
“Khan menang taruhan, yah bagi-bagi rejeki. Aku kasih uang room boy-nya untuk ambil handuk, mereka kalau nggak ada uangnya nggak gerak Mas!” katanya. Aku geleng-geleng.
“Iya setali tiga uang sama kamu, kalau nggak ada uang juga nggak goyang,” kataku tapi dalam hati.
“Mbak Desi, kok kamu duluan sih ke kamar mandi?” tanyaku sambil memakai kimono dan membawa handuk serta sabun.
“Aku tadi buru-buru ke sebelah ngasih tahu sama Mbak Anita, kalau dia kalah taruhan dengan menunjukan sperma Mas yang ngucur dari memekku,” katanya. Waduh udah kotor nih mulut Mbak Desi, mungkin terlalu gembira dengan kemenangannya dan “O”-nya.

Setelah mandi, berpakaian dan memberikan tips, aku bilang, “Kamu dapat tiga aku Cuma satu lho, Mbak!” kataku.
“Iya deh, lain kali aku kasih bonus,” katanya, tahu maksudku kalau dia dapat tips, menang taruhan dan “O”-nya.
“Janji yah, makasih Mbak,” kataku, sambil aku cium pipi kiri dan kanannya.

Saat turun ke depan resepsionis Mbak Desi mengikuti di sampingku, guna memberi tahu ke resepsionis berapa jam dan minum apa.

Aku bayar tagihanku dan tak lupa kuberikan lebihan buat Mbak Ani.
“Terima Kasih Pak,” katanya. Saat aku membalikkan badan untuk menuju pintu keluar, sekilas aku melihat beberapa pasang mata di ruang tamu memandang bergantian antara aku dan Mbak Desi. Apa ada yang aneh? Oh mungkin lihat perutnya Mbak Desi yang nonong sementara tamunya terlihat “segar” sekali.

TAMAT

Kumpulan Cerita Sex Bergambar, Dengan Kualitas Gambar Terbaik

This entry was posted in Cerita Sex Umum and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.